6 Hal Yang Hadir Dalam Test MotoGP Sepang - Timjidad

Jumat, 01 Maret 2019

6 Hal Yang Hadir Dalam Test MotoGP Sepang

6 Hal Yang Hadir Dalam Test MotoGP Sepang

Halo sahabat timjidad. Beberapa waktu lalu sirkuit internasional Sepang di malaysia menjadi pusat perhatian. Ducati mendominasi puncak timesheets, tetapi Honda tetap bertahan menjaga statusnya ketika para pembalap membanjiri tiga hari yang panas di Sepang. 

Hari-hari pertama di sini tidak menjadi lebih sulit daripada tes pra-musim MotoGP 3 minggu lalu yang lalu untuk tahun 2019 di Malaysia, di mana para pembalap dan tim berkeliaran di sirkuit Sepang yang panas di mana suhu lintasannya mencapai hampir 60 derajat pada tiga hari delapan jam. 

Sementara perkembangan musim di luar tim dan pabrikan selama jeda sejak Valencia November lalu mengalami kebrutalan dari kondisi tersebut juga memberi umpan balik instan tentang siapa yang telah menghabiskan latihan di luar musim yang sulit untuk menyesuaikan diri mereka, dan siapa pengendara tidak cukup berhasil untuk mendapatkan keseimbangan yang tepat.

Repsol Honda merekrut Jorge Lorenzo saat ia pulih setelah patah pergelangan tangan kirinya dalam kecelakaan pelatihan Januari dan naik ke sirkuit selama tiga hari, dengan rakitan bagian aerodinamis baru tumbuh dari hampir setiap mesin, dan permainan kerahasiaan pra-musim yang biasa dan akal-akalan oleh tim yang dilakukan untuk menyingkirkan saingan mereka (dan media) ketika semua orang mencoba untuk bekerja di tempat mereka berdiri dalam urutan kekuasaan masing-masing. 

Dengan tiga pabrikan yang berbeda (Honda, Yamaha dan Ducati) menduduki timesheets setelah tiga hari, gambar pra-musim tetap suram ketika awan berkumpul di Sepang pada hari terakhir pengujian, surga akhirnya terbuka setelah seminggu yang panjang satu jam setelah aksi berat pada Jumat malam. 

Siapa yang lebih cepat? Siapa yang memiliki masalah untuk dipecahkan? Siapa yang bisa optimis? Siapa yang berharap ada lebih banyak waktu yang tersedia sebelum musim 2019 mengaum di Qatar pada 10 Maret nanti? Menganalisis apa yang sebenarnya terjadi di Sepang membutuhkan lebih banyak nuansa dan konteks daripada sekadar memindai lembar waktu, jadi inilah enam hal yang bisa dipelajari dari Malaysia yang mungkin memberi kita tanda apa yang harus diikuti. 

1. TERBUKA LEBAR, TAPI...
Juara dunia yang sedang berkuasa, Marc Marquez, duduk di atas timesheets pada hari pertama, sementara sesama pembalap Spanyol Maverick Vinales membuat Yamaha terbang tinggi pada hari kedua. Pada hari terakhir, Danilo Petrucci memimpin dominasi Ducati di ujung tajam saat tes berakhir. Apa yang bisa kita baca dari kondisi itu? Sedikit, dengan banyak tanda tanya.

Lebih dari dua bulan setelah operasi bahu kiri, Marquez tidak seperti biasanya melawan gravitasi di Malaysia, tetapi masih berhasil memimpin pada hari pertama. Trackside, terbukti bahwa ia membangun kekuatan dan stabilitas di bahu kirinya tetap merupakan pekerjaan yang sedang berlangsung, dan dia lebih berhati-hati dari biasanya dalam beberapa urutan switchback menyapu Sepang, tidak berani mengambil risiko kecelakaan yang akan membuatnya kembali ke rumah sakit. Tentu saja, karena dia Marquez, dia cukup cepat, tetapi dia melakukannya setiap hari lebih awal setelah 30 putaran yang berat, memilih untuk fokus pada pemulihan sementara saingannya menghajar 70-lebih putaran sehari dalam panas terik matahari. "Tentu saja, saya ingin naik lebih banyak tetapi kami harus mengambilnya sedikit mudah," katanya. "Saya senang karena saya mengendarai dengan mudah, tidak dengan gaya berkuda saya, tetapi saya bisa mengendarai lebih banyak."

Vinales dalam suasana optimis setelah Yamaha yang memenangkan hanya satu balapan musim lalu, tampaknya telah memulai di tahun 2019 ini lebih dekat ke depan daripada tes setara tahun lalu. "Saya membuat beberapa putaran di belakang rival kami, jadi saya bisa membandingkan bagaimana motor kami bekerja, dan itu tidak buruk," katanya. "Hanya ada beberapa detail kecil yang tersisa dan itu yang paling penting. Tahun lalu mereka beberapa langkah di depan, dan sekarang kami lebih dekat."

Pagi terakhir dari tes dimulai di bawah naungan awan yang jarang terlihat, dan dengan kondisi lintasan yang lebih cocok untuk menjalankan simulasi yang memenuhi syarat pelestarian ban dalam panas terik, 'happy hour' dadakan meledak, dan Ducati membuat cukup banyak kesan. Enam pembalap berada di bawah waktu terbaik sirkuit Lorenzo 1 menit 58,830 detik yang ditetapkan pada tes Malaysia tahun lalu, dan empat dari mereka - empat pertama - adalah Ducatis, Petrucci 1: 58.239 berdiri sebagai waktu terbaik tes. 

Rookie Alma Pramac Racing, Francesco Bagnaia, berada di urutan kedua, hanya terpaut seratus per seratus detik, sementara rekan satu timnya Jack Miller (+ 0,127 dtk) dan rekan kerja Petrucci Andrea Dovizioso (+0.299) melengkapi kuartet tercepat. Seperti halnya Dovizioso mencoba untuk mengecilkan kecepatan Ducati sesudahnya, dan itu adalah pernyataan niat dari pabrikan yang telah menjadi runner-up dua musim terakhir. 

Alasan lain atas kebijaksanaan Dovi adalah bahwa kita tidak pernah melihat langkah Honda yang sebenarnya, apa yang tidak dimiliki Lorenzo di Malaysia, Marquez tidak dalam kekuatan penuh, dan Cal Crutchlow mengambil langkah tentatif sendiri (harfiah) mundur dari cedera setelah akhirnya mematahkan pergelangan kakinya secara mengerikan dalam praktik akhirnya. akhir pekan Grand Prix Australia tahun ini. Takaaki Nakagami, rekan setim Crutchlow, menyelesaikan tes di dalam 10 besar, tetapi mengendarai RC213V spec 2018, yang bukan model baru yang akan dikendarai oleh Marquez dan rekannya. di Qatar dalam waktu empat minggu. 


2. YAMAHA SEDANG DALAM PERJALANAN KEMBALI
Vinales adalah Yamaha tercepat (keseluruhan kelima), dan sementara rekan satu tim pabrikan Valentino Rossi tertinggal lima tempat dan setengah detik di akhir tiga hari, kedua sisi garasi sebagian besar selaras tentang arah mesin tim untuk 2019, dan itu telah diperoleh selama musim dingin belahan bumi utara. 

"Ini bagus, karena ini adalah tes pertama dan kami meningkatkan beberapa hal, tetapi kami memiliki banyak pekerjaan yang harus dilakukan," kata Rossi, menyebut Vinales dua kali (1: 58.897) "tidak dapat dicapai". 

"Kesenjangannya cukup besar, jadi kami perlu waktu. Saya senang dengan suasananya dan terutama tentang ide-ide di dalam garasi; sepertinya Yamaha sangat berkonsentrasi pada peningkatan, jadi ini penting." 

Rossi, yang berusia 40 tahun pada 16 Februari lalu, tidak menunjukkan tanda-tanda melambat atau melelahkan perhatian konstan yang dihadapinya sebagai daya tarik bintang di MotoGP setelah 19 tahun debutnya di kelas utama. Latihan di luar musim lebih sulit, tetapi dia siap untuk itu. Dimana ia mengatakan, panas Malaysia adalah panggilan bangun tidur. "Aku sering menggunakan ban bekas, tapi tidak lama karena, f ** k, panas!" dia tertawa setelah hari kedua, ketika dia membalikkan 51 lap (lebih dari dua setengah jarak balapan di Sepang). 

3. JACK SIAP UNTUK MEMBUAT KEJUTAN
Miller tampak bugar dan siap untuk menerkam di Malaysia, berkeliling hotel pada hari sebelum ujian memakai singlet replika penembak jitu NBA Steph Curry, mungkin ini adalah sinyal bahwa ia bermaksud untuk sama-sama tepat sasaran pada musim ini. Aussie meninggalkan perayaan Natal keluarganya lebih awal di Townsville untuk pergi ke California selama satu bulan latihan yang berat, di mana ia menikmati pengejaran off-track favoritnya yang baru, bersepeda. 

"Yang aku kendarai... semuanya kuat, jadi beberapa hari kamu bisa pergi ke sana dan merasa di atas segalanya, dan kemudian hari lain mereka akan mendorong ke tingkat yang baru dan kamu merasa benar-benar s ** t," dia berkata. "Itu membuatmu rendah hati. Mereka menantangmu untuk menjadi lebih baik." 

Miller kurang sehat di Sepang, akibat hematoma paha dari tindihan motorcross saat berkendara dengan bintang sepeda motor Aussie, Chad Reed, tetapi dengan sangat cepat, finish di urutan ketiga pada hari kedua dan ketiga tes,. Yang terakhir ia alami di putaran terakhir dari simulasi balapan pada sore terakhir, tetapi cukup tenang karena ia berhasil tanpa cedera, dan untuk melihat kecepatan dengan dia bisa membuka kunci dari mesin GP19. 

"Saya berusia 24 tahun sekarang, telah melakukan upaya keras, memiliki pengalaman dan semua itu," katanya tentang musim yang akan datang. "Saya pikir ini akan menjadi tahun yang baik, dan saya benar-benar menantikannya."

4. KTM TIDAK KEKURANGAN AMBISI
Tampaknya pabrikan tersibuk di Sepang adalah KTM, tim tahun ketiga ini menyiapkan sejumlah besar suku cadang untuk diuji pada Pol Espargaro yang kembali pada tahun 2018, rekrutan baru Johann Zarco, dan pembalap uji tim Mika Kallio selama tiga hari. Pengembalian pada stopwatch itu sederhana. Zarco adalah yang terbaik dari ketiganya di peringkat ke-17 secara keseluruhan, tetapi Sepang lebih banyak tentang orang Prancis yang terbiasa dengan akselerasi brutal KTM dibandingkan dengan Yamaha yang dia naiki selama dua musim terakhir. 

Di mana sifat Espargaro adalah mengambil apa pun yang diberikannya dan dengan cepat mencoba menemukan batasannya, Zarco adalah pembalap yang lebih analitis, yang ingin memahami apa yang ada di bawahnya sebelum melepaskan kecepatannya yang membakar. Ini kontras dari pendekatan untuk mencapai tujuan yang sama, serta persahabatan dalam tim, dan hubungan terbuka antara rekan tim, membuat ini terlihat seperti kombinasi yang dapat bekerja. 

Zarco memiliki kontrak dua tahun dengan KTM dan merasa timnya akan bersaing untuk hal-hal yang lebih besar pada tahun 2020, tetapi dia tidak mundur dari lonjakan grid musim ini. 

"Saya pikir akan bagus untuk berada di peringkat 10 besar di setiap balapan; ini bisa menjadi target yang mungkin," katanya. 

5. RINS SIAP UNTUK LANGKAH TERATAS 
Waktu pengujian dapat menutupi banyak hal; Posisi Alex Rins di timesheets keseluruhan (urutan 12, 0,941 detik dari waktu terbaik Petrucci) tidak terlihat begitu mengesankan sampai anda menggali sedikit lebih dalam. Bintang Spanyol yang sedang bertunas ini, yang menyelesaikan enam balapan terakhir pada 2018 di dalam enam besar untuk berakhir di urutan kelima dalam kejuaraan, terdengar dan terlihat seperti pria baru musim ini, dan laju balapannya di mana ia menggambarkan ritme pada ban yang telah melakukan 20-25 lap sebagai hal yang "luar biasa".

Pembalap Spanyol telah menguasai kualitas cepat seperti Lorenzo tanpa melihat secepat itu; Trackside, tidak pernah benar-benar muncul dia mendorong itu keras sampai anda memeriksa stopwatch, di mana ia secara rutin menghajar 1 menit 59 detik lap untuk bersenang-senang dalam simulasi balapannya. 

Suzuki adalah salah satu dari dua pabrik untuk tidak memiliki pengendara di dalam 10 besar setelah tiga hari, tetapi jangan berharap itu akan bertahan lama dan dari Qatar, Rins harus ada dalam setiap percakapan tentang potensi pemenang di setiap Grand Prix. 

6. JENIS BALAPAN YANG BERBEDA
OK, kita sudah mengetahui hal ini, tetapi ketangguhan 21 pembalap dalam kondisi sulit selama tiga hari harus disambut tepuk tangan, bahkan untuk pembalap yang tiba di Malaysia yang sepenuhnya fit. 

Menonton Marquez bergegas dari garasi Honda ke debriefs dan kembali mencoba untuk menghindari penggemar yang terlalu antusias menepuk-nepuk bahu kiri lembutnya menunjukkan kepada kita ketidaknyamanan yang dia alami, sementara pergelangan kaki kanan Crutchlow yang hancur berkeping-keping tampak merah-mentah pada akhir setiap hari. "Aku merasa seperti ditabrak bus setiap pagi aku bangun," katanya, menambahkan: "ketika aku naik sepeda aku baik-baik saja, itu ketika aku turun...". 

Pembalap Ducati, Tito Rabat, kembali beraksi setelah mematahkan kakinya di GP Inggris Agustus lalu, hampir tidak bisa berjalan sebelum naik sepeda setiap harinya... dan masih melakukan 175 putaran dalam tiga hari dalam kondisi yang tidak persis mirip dengan pembalap Spanyol hari musim dingin di bulan Februari. Ya, kali ini balapan mMotoGP memang jenis yang berbeda.
Disqus comments