Ponsel 5 Kamera - Apa Yang Berbeda? - Timjidad

Kamis, 28 Februari 2019

Ponsel 5 Kamera - Apa Yang Berbeda?

Ponsel 5 Kamera - Apa Yang Berbeda?

Halo sahabat timjidad. Meningkatnya jumlah kamera pada ponsel keluaran teranyar tampak seperti di luar kendali. Para produsen ponsel bersaing membuat gadget yang memiliki multi kamera, lantas apa kelebihan kamera lebih dari satu ini?

Ingatkah anda kembali pada hari-hari yang memabukkan dunia ponsel ketika pada tahun 2012 Nokia mencetak penghargaan untuk meluncurkan perangkat baru terbaik di Mobile World Congress di Barcelona. Pemenangnya adalah Nokia 808 PureView, ponsel bertenaga Symbian yang membanggakan kamera berkekuatan 41 megapiksel.

Tujuh tahun kemudian, ada PureView baru kembali hadir, tapi kali ini lebih sedikit tentang megapiksel dan kali ini semuanya adalah tentang jumlah lensa.

Pembuat ponsel HMD meluncurkan Nokia PureView 9 pada hari Minggu di acara seluler Barcelona, dan sekali lagi ada fokus besar pada teknologi kamera perangkat telekomunikasi seluler ini. Kali ini juga, ponsel ini menawarkan sejumlah besar kamera, tidak tanggung-tanggung ada lima kamera di belakangnya, dan total ada enam jika anda juga menghitung sisanya yang berada di depan.

Perang megapiksel sebagian besar telah berakhir sekarang, dan malah sebagian besar orang telah menyadari bahwa lebih banyak megapiksel tidak secara otomatis menyamakan hasilnya dengan kamera yang lebih baik dan menghasilkan gambar yang lebih baik. Tetapi industri ponsel, sebagai pasar yang kompetitif, medan pertempuran kali ini telah bergeser, dan kali ini semuanya tentang berapa banyak jumlah lensa yang dapat di muat dalam satu ponsel.

Bagi saya, saya pikir empat sudah cukup. George Zhao, CEO Kehormatan.

Seperti banyak tren di dunia seluler, kita dapat melihat ke perusahaan Apple untuk mempopulerkan gagasan memiliki lebih dari satu kamera di bagian belakang ponsel ketika meluncurkan iPhone 7 Plus kembali pada September 2016. Sejak saat itu kita telah melihat semakin banyak kamera di ponsel, dan sulit untuk mengetahui di mana semua kegilaan ini mungkin akan berhenti.

"Bagi saya, saya pikir empat sudah cukup," kata George Zhao, CEO Honor, dalam sebuah wawancara di MWC. "Mungkin kita membutuhkan solusi lain, solusi yang lebih cerdas, tidak hanya menambahkan kamera." 

Sejauh ini produsen merek Honor hanya memasukkan maksimal tiga kamera pada ponselnya sendiri (meskipun perusahaan induknya, Huawei telah memasang empat lensa pada produk mereka Mate 20 Pro yang diluncurkan pada bulan Oktober), dan ini tampaknya menjadi pilihan yang populer. Di MWC tahun ini, tampaknya banyak produsen ponsel memilih tiga sebagai sweet spot nyata dalam hal jumlah kamera. Pengaturan ini biasanya mencakup satu kamera telepon standar, satu lensa sudut lebar dan satu telefoto.

"Kami agak terlambat dilengkapi dengan banyak kamera," kata kepala perusahaan ponsel Sony, Mitsuya Kishida, juga dalam sebuah wawancara di MWC. Pada acara tahun ini, Sony meluncurkan Xperia One, ponsel pertamanya sejak Kishida mengisi jabatan. Muncul dengan tiga kamera di belakang, tetapi untuk Kishida, teknologi yang mendasarinya lebih penting daripada jumlah lensa.

Di masa lalu, Sony Mobile telah berkolaborasi dengan divisi kamera konsumen Sony pada kamera ponselnya, tetapi Xperia One malah membangun bekerja sama dengan bisnis pencitraan profesional perusahaan. Kualitas ini baginya adalah apa yang akan membuat perbedaan nyata dalam foto-foto yang dihasilkan ponsel.

"Saya tidak berpikir secara pribadi jumlah masalah kamera, tetapi bagaimana kita membuatnya dan bagaimana kita mencapainya sebagai keseluruhan aplikasi termasuk perangkat lunak," kata Kishida. "Itu yang akan menjadi kuncinya."

Ponsel 5 Kamera - Apa Yang Berbeda?

Jadi, apa yang sebenarnya akan anda beli?
Editor mobile senior CNET Andrew Hoyle, yang juga seorang fotografer, berspesialisasi dalam meninjau kamera ponsel dan memiliki beberapa pemikiran tentang manfaat dari beragam jumlah lensa.

"Semakin banyak lensa tidak selalu menghasilkan gambar berkualitas lebih baik, tetapi dapat memungkinkan untuk beberapa pengambilan gambar yang keren dan kreatif," katanya. "Lensa sudut super lebar pada Mate 20 Pro dan S10 Plus memberikan bidikan dengan efek drama yang sangat tinggi yang sebelumnya hanya dapat anda capai pada kamera DSLR, itu tentu cara yang bagus untuk meramaikan sebuah Umpan Instagram."

Apakah layak berinvestasi di ponsel dengan banyak kamera juga dapat bergantung pada harga keseluruhan perangkat yang anda beli, kata analis IHS Markets, Gerrit Schneemann. Jika anda membeli ponsel andalan, kamera-kamera tersebut kemungkinan besar beresolusi tinggi dan dipasangkan dengan perangkat lunak berbasis AI terbaru, memberi anda yang terbaik dari yang ada.

Di sektor menengah dan anggaran, untuk menjaga biaya keseluruhan lebih rendah tetapi masih memasukkan semua lensa, maka berefek cenderung pada resolusi lebih rendah dan memiliki fitur yang kurang canggih karena daya komputasi yang lebih rendah. Jika ini masalahnya, anda bisa memilih telepon dengan hanya satu kamera yang benar-benar hebat.

Adapun jumlah kamera "ideal", itu sepenuhnya tergantung pada siapa yang anda ajak bicara, kata Schneemann." Google berpendapat satu saja sudah cukup. Bagi orang-orang seperti Huawei, Oppo  Vivo dan sekarang Samsung, banyak kamera mendorong pengalaman dan diferensiasi harga."

Samsung Galaxy S10 yang baru menampilkan tiga kamera di bagian belakang dan satu di bagian depan, sedangkan Galaxy S10 Plus menambah jumlah dengan kamera kedua yang menghadap ke depan.

Bagi HMD, angka yang ideal adalah lima, tetapi tidak sembarangan, jelas CEO Florian Seiche dalam sebuah wawancara di Mobile World Congress.

"Pendekatan yang kami ambil pada Nokia 9 Pure benar-benar unik dalam artani bahwa kami benar-benar mengambil gambar dengan kelima lensa secara bersamaan untuk setiap pemotretan yang kami ambil," katanya. "Bagian inovasi kali ini adalah seputar fotografi komputasional ini."

Untuk Nokia 9 PureView, HMD telah bermitra dengan Light, sebuah perusahaan yang telah menciptakan kamera multilensa, untuk membawa teknologinya ke dalam ponsel. Tidak seperti para pesaingnya di ruang smartphone, yang memiliki lensa terpisah untuk gaya fotografi yang berbeda, PureView menggunakan semua lensa kamera sekaligus untuk menggabungkan gambar.

Seiche juga menggambarkan kolaborasi yang mendalam dengan Light sebagai kunci untuk memutuskan ada berapa banyak lensa yang harus dimasukkan (Light memiliki 16 lensa pada perangkatnya sendiri). "Ini benar-benar menampilkan hasil maksimal yang mungkin," katanya tentang PureView. Perusahaan ingin memastikan keseimbangan antara "apa batas yang dapat anda lakukan pada smartphone dan masih memiliki kinerja yang hebat."

"Upaya rekayasa semata-mata untuk mengintegrasikan teknologi ini memang mengesankan, tetapi bukti apakah itu sepadan dan apakah konsumen akan tertarik akan datang dari kualitas gambar yang dapat diberikan Nokia 9 PureView," kata analis di CCS Insight dalam sebuah blog.

Ponsel 5 Kamera - Apa Yang Berbeda?

Untuk menarik amatir dan para foto pro yang lebih ambisius, ponsel ini juga memotret secara mentah dan dilengkapi dengan perangkat lunak pengeditan LightRoom CC milik Adobe, sehingga anda dapat melakukannya pasca-pemrosesan pada telepon.

Di pasar yang begitu padat, Seiche berharap keunikan teknologi ini akan membantu Nokia 9 PureView menonjol dari kerumunan ponsel yang menyebar. Dengan harga $ 699, ponsel ini juga memotong banyak harga saingan andalannya, yang tentu bisa menguntungkannya jika mampu memenuhi janjinya.

"Nokia bertaruh dapat membawa fotografi ponsel ke level berikutnya, tetapi dengan kemampuan untuk memfokuskan kembali gambar yang tersedia pada begitu banyak perangkat saingan, Nokia 9 PureView perlu menghasilkan hasil yang benar-benar luar biasa." - Mobile World Congress 2019.


Disqus comments