Akhirnya Terkuak Sisi Kehidupan Dari Setiap Suku Yang Tinggal Di Hutan Amazon - Timjidad

Minggu, 17 Maret 2019

Akhirnya Terkuak Sisi Kehidupan Dari Setiap Suku Yang Tinggal Di Hutan Amazon

Akhirnya Terkuak Sisi Kehidupan Dari Setiap Suku Yang Tinggal Di Hutan Amazon

Hutan Hujan Amazon yang terkenal sangan luas dengan banyak misteri tentang kehidupan di kedalam hutannya dari bermacam megasatwa yang hidup di dalamnya. Selain itu juga masih banyak terdapat manusia yang hidup di kedalam hutan amazon dengan beragam suku yang sangat jauh dari dunia modern pada umunya. Dalam kesempatan ini Timjidad akan berbagi sedikit tentang fakta-fakta tentang kehidupan suku yang menempati hutang hujan amazon yang telah dituliskan oleh Rainforest Action Network, untuk membantu Sahabat Timjidad belajar tentang populasi asli yang tinggal di Amazon dan hutan hujan lainnya.

Mengenal Lebih Dekat Tentang Suku-suku Yang Tingal Di Hutan Amazon

1. Siapa Penduduk Asli Hutan Amazon

Siapa Penduduk Asli Hutan Amazon

Hutan hujan penuh dengan kehidupan. Tidak hanya jutaan spesies tumbuhan dan hewan hidup di hutan hujan, tetapi manusia juga menyebut hutan hujan sebagai rumah mereka. Faktanya, penduduk asli, atau asli, telah hidup di hutan hujan selama ribuan tahun. Catatan awal orang-orang ini oleh para penjelajah Eropa menunjukkan populasi dulu jauh lebih padat tinggal di hutan daripada hari ini. Banyak dari orang-orang asli ini, seperti Karia (yang dinamai Laut Karibia) telah menghilang sepenuhnya. Yang lain hanya sisa-sisa yang tersebar dari apa yang mereka dulu. Namun ribuan kelompok etnis yang berbeda bahasa dan budaya mereka sendiri tetap ada sampai sekarang di hutan hujan tropis di seluruh dunia.

2. Kehidupan Penduduk Amazon
Meskipun beberapa orang asli hidup seperti kita, orang lain masih hidup seperti nenek moyang mereka ribuan tahun sebelumnya. Komunitas-komunitas ini mengatur kehidupan sehari-hari mereka secara berbeda dari budaya kita. Makanan, obat-obatan, dan pakaian mereka terutama berasal dari hutan.

3.Anak-anak Suku Amazon Tidak Belajar Disekolah
Sebagian besar anak-anak suku tidak pergi ke sekolah seperti kita. Sebaliknya, mereka belajar tentang hutan dari orang tua mereka dan orang lain di komunitas mereka. Mereka diajari cara bertahan hidup di hutan. Mereka belajar cara berburu dan memancing, dan tanaman apa yang berguna sebagai obat atau makanan. Beberapa dari anak-anak ini lebih tahu tentang hutan hujan daripada para ilmuwan yang telah mempelajari hutan hujan selama bertahun-tahun.

4. Cara Suku Amazon Bercocok Tanam Untuk Mendapatkan Makanan
Selain berburu, mengumpulkan buah-buahan dan kacang-kacangan liar dan memancing, masyarakat adat juga menanam kebun kecil untuk sumber makanan lain, menggunakan metode pertanian berkelanjutan yang disebut perladangan berpindah. Pertama-tama mereka membersihkan lahan terlebih dahulu lahan kecil dan membakarnya. Kemudian mereka menanam banyak jenis tanaman, untuk digunakan sebagai makanan dan obat-obatan. Setelah beberapa tahun, tanah menjadi terlalu buruk dan memungkinkan lebih banyak tanaman untuk mulai tumbuh dan gulma mulai mengambil alih. Mereka kemudian pindah ke daerah tidak jelas di dekatnya. Tanah ini secara tradisional diizinkan tumbuh kembali selama 10-50 tahun sebelum diolah kembali. Budidaya berpindah masih dipraktikkan oleh kelompok masyarakat adat yang memiliki akses ke sejumlah besar lahan. Namun, dengan meningkatnya jumlah petani non-pribumi dan hutan hujan yang menyusut, kelompok-kelompok lain, terutama di Indonesia dan Afrika, sekarang dipaksa untuk tetap berada di satu wilayah.

5. Hutan Adalah Rumah Mereka

Mengenal Lebih Dekat Tentang Suku-suku Yang Tingal Di Hutan Amazon

Suku-suku Amazon sangat menghormati hutan yang hingga saat ini telah melindungi mereka dari orang luar dan memberi mereka semua yang mereka butuhkan. Mereka menjalani apa yang disebut eksistensi berkelanjutan, yang berarti mereka menggunakan tanah tanpa merusak tanaman dan hewan yang juga menyebut hutan hujan sebagai rumah mereka. Seperti yang pernah dikatakan oleh orang pribumi yang bijak, "Bumi adalah sejarawan kita, pendidik kita, penyedia makanan, obat-obatan, pakaian, dan perlindungan. Dia adalah ibu dari ras kita."

6. Suku Pedalaman Sedang Dalam Bahaya

Suku Pedalaman Sedang Dalam Bahaya

Suku Pedalaman telah kehilangan nyawa dan tanah tempat mereka tinggal sejak orang Eropa mulai menjajah wilayah mereka 500 tahun yang lalu. Tanpa sadar, penjelajah Eropa pertama ke tempat yang sekarang disebut Amerika Latin membawa penyakit seperti cacar, campak, dan bahkan flu. Biasa yang menyebabkan orang Eropa memiliki berbagai tingkat kekebalan, tetapi Suku Pedalaman tidak memiliki kekebalan sama sekali karena tidak satu pun dari mereka belum pernah terkena penyakit ini sebelumnya.

Sebagai hasil dari pertemuan-pertemuan itu, lebih dari sembilan puluh persen penduduk asli meninggal karena penyakit yang saat ini kita anggap kecil dan bahkan fatal bagi sebagian kecil orang Eropa. Bencana ini terulang lagi ketika orang-orang Eropa menjelajahi Oceania. Sejak itu banyak kelompok adat juga terbunuh dan diusir oleh para pemukim yang menginginkan tanah mereka, atau diperbudak untuk bekerja di perkebunan gula atau tambang. Namun, sampai sekitar empat puluh tahun yang lalu, kurangnya jalan menghalangi kebanyakan orang luar untuk mengeksploitasi hutan hujan dan memasuki wilayah adat. Jalan-jalan ini, dibangun untuk perusahaan kayu dan minyak, peternak sapi dan penambang, telah membuka daerah yang luas bagi orang luar untuk direbut dan dieksploitasi dan telah memungkinkan penghancuran jutaan hektar hutan hujan setiap tahun.

Meskipun Suku Pedalaman telah hidup di tanah mereka selama ribuan tahun, mereka belum mendapatkan tempat tinggal mereka sebagai milik mereka, karena mereka belum mengajukan "perbuatan" tanah dan tidak memiliki "hak milik". Karena itu pemerintah dan orang luar lainnya tidak mengakui hak mereka atas tanah. Mereka tidak punya pilihan lain selain pindah ke daerah yang berbeda, kadang-kadang bahkan ke kota-kota yang ramai. Mereka sering hidup dalam kemiskinan karena mereka tidak memiliki keterampilan yang berguna untuk gaya hidup kota dan sedikit pengetahuan tentang budaya kota. Misalnya, mereka tahu lebih banyak tentang mengumpulkan makanan dari hutan daripada membeli makanan dari toko. Bayangkan dipaksa pindah ke negara lain, di mana Anda tidak tahu apa-apa tentang budaya atau bahasa, Sungguh sangat kejam bukan Sahabat Timjidad.

7. Usaha Yang Dilakukan Untuk Mempertahankan Tempat Tinggal Mereka

Usaha Yang Dilakukan Untuk Mempertahankan Tempat Tinggal Mereka

Kelompok-kelompok Suku pedalaman mulai memperjuangkan tanah mereka, paling sering melalui demonstrasi damai. Tindakan semacam itu dapat menyebabkan mereka ditangkap atau bahkan kehilangan nyawa mereka, tetapi mereka tahu bahwa jika mereka tidak mengambil tindakan, tanah dan budaya mereka bisa hilang selamanya.

Banyak orang yang tinggal di luar hutan hujan ingin membantu melindungi budaya masyarakat adat. Mereka mengerti bahwa Suku Pedalaman memiliki banyak hal untuk diajarkan kepada kita tentang hutan hujan. Dengan bekerja dengan kelompok-kelompok ini, kita dapat mempelajari informasi penting tentang hutan hujan, ekologi, tanaman obat, makanan, dan produk lainnya. Sangat penting untuk menyadari bahwa mereka memiliki hak untuk mempraktikkan gaya hidup mereka sendiri, dan hidup di tanah tempat leluhur mereka pernah tinggal sebelumnya.

8. Sebagai Manusia Kita Harus Peduli Tentang Keadaan Mereka
Jawaban dasarnya adalah moral. Suku Pedalaman memiliki hak untuk hidup dan karena itu kita harus mengapresiasi tentang perbedaan mereka dari kita karena keragaman memperkaya kehidupan dan budaya. Kita harus malu bahwa abad ke-20 telah menyaksikan lebih banyak Suku Pedalaman yang punah yang melebihi tingkat banyaknya kepunahan hewan dan lainnya dalam sejarah.

Selain itu, Suku Pedalaman memiliki banyak sekali informasi dan keterampilan yang hampir tak tergantikan tentang hidup di hutan hujan tanpa merusaknya. Pada abad ke-19, para penambang biasa membawa burung kenari ke dalam tambang bersama mereka karena burung-burung itu sangat sensitif terhadap gas beracun. Jika burung-burung mati, itu memperingatkan para penambang bahwa mereka juga akan mati kecuali mereka melarikan diri. Jason W. Clay telah membandingkan hutan hujan dan penduduknya dengan kenari penambang dan kita dapat melihat bahwa mereka sedang sekarat. Namun, kita tidak bisa lari dari bumi, kita hanya bisa mengubah cara kita.
Abad ke-20 akan dikenang sebagai abad ketika kita menghancurkan sebagian besar keragaman genetik dan budaya Bumi, atau abad ketika orang-orang belajar hidup bersama dan berbagi pengetahuan untuk mempertahankan keanekaragaman yang menjadi landasannya kita semua bergantung. Bekerja bersama, kita dapat membuat dunia yang berbeda.

Disqus comments