Dominasi Para Pemain Unggulan Pertama Di All England Open 2019 - Timjidad

Kamis, 07 Maret 2019

Dominasi Para Pemain Unggulan Pertama Di All England Open 2019

Dominasi Para Pemain Unggulan Pertama Di All England Open 2019

Halo Sahabat Timjidad, Turnamen All England menjadi salah satu Turnamen yang paling bergengsi dan paling ditunggu-tunggu oleh pecinta Bulu tangkis dunia karena All England merupakan Turnamen tertua di dunia, selain itu mega-mega bintang Bulu Tangkis dunia akan saling mengalahkan untuk mendapatkan dan membawa pulang titel juara dengan hadiah total sebesar 1 juta dolar AS (sekitar Rp 14,1 miliar). Turnamen kelas 1000 BWF ini akan dimulai pada hari Rabu, 6 Maret 2019 dan berakhir pada tanggal 10 Maret mendatang di Arena Birmingham, Inggris. 

Oleh karena itu, Timjidad ingin membahas tentang peluang para pemain unggulan pertama dari setiap regu yang akan diperlombakan di Turnamen All England Open 2019 yang merupakan turnamen BWF World Tour keenam ini.

Tunggal Putri
Pemain Chinese Taipei TAI Tzu Ying yang merupakan unggulan pertama di Turname All England Open 2019 memiliki kesempatan untuk meniru Xie Xingfang, yang merupakan pemain tunggal wanita terakhir yang meraih tiga gelar berturut-turut dari 2005 hingga 2007. Tai Tzu Ying, sudah memenangkan Turnamen ini sebanyak 2 kali pada 2017 dan 2018, ini merupakan turnamen keduanya musim ini dan akan berharap untuk menciptakan kesuksesan lainnya, setelah penaklukannya yang brilian selama dua tahun terakhir. Perolehan terbaik dalam satu dekade terakhir Tai Tzu Ying akan kembali coba diulanginya di Kejuaraan Bulu tangkis Terbuka Yonex All England 2019. 

Sementara itu Tai Tzu Ying telah menjadi pemain tunggal wanita unggulan selama dua musim terakhir, dia mundur dari Hong Kong Open dan Final Tur Dunia BWF HSBC tahun lalu karena cedera. Musim ini, ia tersingkir di perempat final di satu-satunya turnamen yang ia mainkan yaitu Malaysia Masters. Di Birmingham, dia akan menghadapi ujian putaran pembukaan yang berat, melawan Michelle Li dari Kanada.

Tunggal Putri ini memiliki banyak bakat, tetapi beberapa pesaing sudah begitu kuat seperti Pusarla V. Sindhu dan Saina Nehwal India, Kemudia Akane Yamaguchi dari Jepang. Pusarla meraih kemenangan terbesar dalam kariernya di Final Tur Dunia BWF HSBC, dengan menyingkirkan kutukan final yang selalu menimpanya. Pemain asal India itu tidak merahasiakan ambisinya untuk All England, faktanya bahwa belum ada Tunggal Putri asal India yang menang di turnamen tertua di dunia ini  akan memacu dia untuk menjadi Tunggal Putri India pertama yang berhasil menjuarai All England Open.

Rekan senegaranya Saina Nehwal memiliki peluang pada tahun 2015, tetapi dikalahkan dalam tiga pertandingan oleh Carolina Marin. Nehwal sendiri telah menemukan bentuk permainan terbaiknya, dan akan menuju ke Birmingham setelah berhasil mengunci kemenangan gelar di Indonesia dan finish semifinal di Malaysia.

Yamaguchi, yang penampilannya merosot dalam beberapa bulan terakhir, bangkit kembali dengan penampilan bagus di Jerman Terbuka pekan lalu. Kemenangan tiga pertandingan ketat atas Ratchanok Intanon di final membuat Yamaguchi akan lebih percaya diri ketika dia memulai pertandingan pertamanya di All England melawan Beatriz Corrales dari Spanyol.

Ganda Putri
Jepang memiliki banyak bakat di ganda putri, dengan tidak kurang dari lima pasangan teratas. Unggulan kedua Misaki Matsutomo / Ayaka Takahashi kembali ke bentuk semula dengan memenangkan Final Tur Dunia BWF HSBC dan Indonesia Master, dan akan berharap untuk merebut kembali gelar All England yang terakhir mereka menangkan pada 2016. Sejauh ini Pasangan dari Jepang adalah yang paling dominan mengisi urutan teratas Rangking BWF dan yang paling sering menjuarai setiap Turnamen 2 Tahun belakangan ini, unggulan pertama adalah pasangan tangguh asal Jepang Yuki Fukusima / Sayaka Hirota setalah menjadi Runner-up pada tahun 2018 dengan kekalahan ketat 2 game dari pasang asal Denmark Kamilla Rytter Juhl / Christina Pedersen.

Selain dari pasang-pasangan unggulan dari Jepang, Adapula pasang yang pada awal tahun 2019 ini berhasil mengejutkan dunia bulu tangkis dengan penampilan ciamik mereka disetiap ajang Turnamen di Tahun 2019 ini. Meraka adalah pasangan muda Du Yue / Li Yinhui dari China, yang meraih kemenangan tak terduga di Jerman Terbuka mengalahkan dua pasangan terbaik Jepang . Kim So Yeong / Kong Hee Yong dari Korea juga memiliki awal yang kuat untuk tahun ini yang mampu membuat reputasi yang lebih buruk bagi para unggulan-unggulan teratas BWF.

Tunggal Putra
Tunggal Putra

Kento Momota akan menjadi pusat perhatian di tunggal putra. Peringkat Dunia No.1 ini tidak pernah berhasil melewati perempat final All England beberapa tahun yang lalu, tetapi ini akan menjadi yang pertama bagi Kento Momota di All England sejak mencapai performa puncak setelah Skorsing yang diterimanya setelah 15 bulan.

Apa yang akan membuat Tunggal Putra menarik adalah bahwa Momota telah keliru dalam beberapa bulan terakhir. Pemain seperti Anthony Ginting, Shi Yuqi dan Anders Antonsen telah mendapatkan yang lebih baik darinya di final, mereka bertiga telah melakukannya dengan baik di All England. Pemenang Final Tur Dunia BWF HSBC Shi Yuqi, akan menghadapi juara Indonesia Masters, Antonsen, pada babak pembuka yang diprediksi akan sangat sengit dan panas.

Viktor Axelsen, yang mengalami masalah dengan cedera tahun lalu, tampaknya kembali dalam performa terbaiknya dengan penampilannya yang berhasil memenangkan gelar di Barcelona Spain Masters, di mana ia mengalahkan Antonsen di final.Dengan Chen Long, Lin Dan, Kidambi Srikanth dan HS Prannoy dari India, serta Jonatan Christie dan Anthony Ginting dari Indonesia juga dalam undian, tunggal putra diperkirakan akan sangat sengit dikarenakan banyaknya banyak kelas atas yang mengikuti All Englad Open 2019.

Ganda Putra

Ganda Putra

Marcus Fernaldi Gideon dan Kevin Sanjaya Sukamuljo akan menjadi pasangan yang harus dikalahkan di ganda putra. Seperti Tai Tzu Ying, orang-orang Indonesia juga sedang bersiap untuk hattrick dari pasangan ganda putra terbaik mereka. Pasangan terakhir yang berhasil mencapai itu adalah rekan senegaranya Tjun Tjun / Wahjudi hampir dua dekade lalu dan itu akan menjadi motivasi yang cukup untuk mempertahankan gelar juara dan mencetak hattrick.

Menariknya, empat pasangan yang mengalahkan mereka tahun lalu Han Chengkai / Zhou Haodong, Takeshi Kamura / Keigo Sonoda, He Jiting / Tan Qiang dan Li Junhui / Liu Yuchen semuanya berada di bagian bawah undian.

Untuk pasangan asal Denmark, Mathias Boe / Carsten Mogensen, ini akan menjadi turnamen terakhir mereka sebagai pasangan setelah kemitraan selama 15 tahun. Pasangan Denmark ini dua kali menang dan dua kali runner-up dan akan berharap mendapatkan gelar juara All England terakhir sebelum pensiun.

Ganda Campuran

Ganda Campuran

Dalam ganda campuran, beberapa akan bertaruh melawan unggulan teratas Zheng Siwei / Huang Yaqiong memenangkan All England pertama mereka sebagai pasangan setelah kalah di final tahun lalu. Rekan senegaranya Wang Yilyu / Huang Dongping, yang mengalahkan mereka di final di Guangzhou, disusul juara Juara bertahan Yuta Watanabe / Arisa Higashino dan juara Jerman Terbuka Seo Seung Jae / Chae Yujung juga menjadi pesaing utama.



Disqus comments